June 24, 2024

SPORSIO

Sport Journalism, Education, Analysis, Prediction and Science

Tokyo Mengucapkan Selamat Tinggal Penuh Warna pada Paralimpiade ‘Bersejarah, Fantastis’

3 min read

Kembang api menerangi langit diatas stadion Olimpide saat upacara penutupan Paralimpiade Tokyo 2020 pada 5 September 2021

Tokyo mengucapkan selamat tinggal yang penuh warna ke Paralimpiade pada hari Minggu (5 September) setelah 12 hari pertunjukan yang menentang stereotip dan memecahkan rekor meskipun ada penundaan pandemi selama setahun.

Ketua Komite Paralimpiade Internasional Andrew Parsons menyatakan Olimpiade ditutup pada malam yang dingin di Stadion Olimpiade, dengan mengatakan mereka “tidak hanya bersejarah, mereka juga fantastis”.

Itu adalah Pertandingan yang tidak ada duanya, ditunda setahun karena pandemi dan dirundung kesulitan serta rendahnya dukungan publik dalam pembangunannya.

Namun aksi tersebut tidak mengecewakan saat berlangsung, dengan rekor 86 tim peraih medali dan 62 tim mengklaim setidaknya satu emas.

Parsons mengatakan Olimpiade telah “membuka pintu”, dan ini adalah “waktu bagi kita semua untuk memainkan peran kita untuk mendobrak penghalang”.

“Selama karnaval olahraga kami, kami merayakan perbedaan, menunjukkan yang terbaik dari kemanusiaan dan menunjukkan persatuan dalam keragaman,” katanya.

Upacara penutupan, dengan para penggemar dikurung karena ketakutan akan virus tetapi dengan sekitar 2.000 atlet dan ofisial yang hadir, mengambil “hiruk-pikuk yang harmonis” sebagai temanya.

Ini menampilkan kerusuhan breakdancer berpakaian neon, kupu-kupu unicycling dan strutting-walker, menggunakan bahan daur ulang dari upacara pembukaan Olimpiade untuk alat peraga yang hidup.

Di antara para atlet yang membawa bendera negara mereka adalah Hossain Rasouli dari Afghanistan dan Zakia Khudadadi, yang tiba di Tokyo dengan Olimpiade yang sudah berlangsung setelah dievakuasi dari Kabul yang dikuasai Taliban.

Pasangan yang mengenakan baju olahraga tim merah dan hijau itu menyerahkan bendera tersebut kepada seorang sukarelawan sebelum bergabung dengan atlet lain untuk membantu menghias replika menara Skytree Tokyo.

Gubernur Tokyo Yuriko Koike menyerahkan bendera Paralimpiade kepada Parsons, yang menyerahkannya kepada Walikota Paris Anne Hidalgo, mewakili tuan rumah 2024.

Parsons kemudian mengumumkan akhir Olimpiade, menutup tirai setelah 539 medali emas di 22 cabang olahraga, diperebutkan hampir seluruhnya secara tertutup karena virus.

“Saya tidak ingin melakukan ini, tetapi sudah waktunya bagi saya untuk menyatakan Paralimpiade Tokyo 2020 ditutup,” katanya.

Cina selesai di puncak tabel medali dengan 207, termasuk 96 emas, diikuti oleh Inggris, Amerika Serikat dan tim Rusia.

Pengibar bendera Iwabuchi Koyo membawa bendera nasional saat upacara penutupan Paralimpiade Tokyo 2020 di Stadion Tokyo Olimpiade pada 5 September 2021

ANGKA KARISMATIS

Sorotan termasuk legenda bersepeda Sarah Storey menjadi Paralimpiade paling sukses di Inggris dengan medali emas ke-17, 29 tahun setelah medali emas pertamanya.

Tokoh karismatik seperti pemain anggar kursi roda Italia Beatrice “Bebe” Vio dan lompat jauh Jerman Markus Rehm memukau penonton TV.

Dan pemain tenis kursi roda Jepang Shingo Kunieda menyenangkan penonton tuan rumah pada hari kedua terakhir dengan mengklaim salah satu dari 13 medali emas negaranya.

Ada juga penampilan mengesankan dari tim rugby kursi roda Inggris, yang memenangkan emas pertama mereka, sementara bulu tangkis dan taekwondo membuat debut Paralimpiade mereka.

Olimpiade menampilkan 163 delegasi – satu lebih sedikit dari rekor London 2012, meskipun beberapa tim mengundurkan diri karena kesulitan pandemi.

Aksi hari terakhir dimulai dengan acara maraton pagi hari, dengan master kursi roda Swiss Marcel Hug mempertahankan mahkota T54-nya.

“Peluru perak” Hug membuka celah awal di lapangan, dan menjauh dari peraih medali perak Zhang Yong selama dua kilometer menanjak terakhir.

“Saya tidak tahu bagaimana rasanya. Saya hanya lelah. Kosong,” kata Hug, yang meraih emas Paralimpiade keenam dalam karirnya dalam waktu 1 jam 24 menit 2 detik.

Dalam maraton T54 putri, Madison de Rozario dari Australia bertahan untuk finis di depan pemain hebat Swiss Manuela Schaer, memenangkan emas hanya dengan selisih satu detik.

“Itu adalah 500m terpanjang dalam hidup saya,” kata de Rozario kepada wartawan setelah menyelesaikan dalam rekor Paralimpiade 1:38.11.

“Garis finis itu tidak mungkin datang cukup cepat.”

Penyelenggara telah mendesak penduduk setempat untuk tinggal di rumah dan menonton aksi di TV, tetapi pemilik toko manis Atsushi Nishimura mengatakan kepada AFP di distrik Asakusa Tokyo bahwa dia senang melihatnya secara langsung.

“Kami bisa menikmati Olimpiade dan Paralimpiade secara berbeda jika tidak selama pandemi, tetapi saya pikir itu baik bagi kami bahwa kami dapat menjadi tuan rumah acara tersebut,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *